Berita  

Kode “Breaking News” Ridwan Kamil Bakal Jadi Cawapres Ganjar, Peta Politik Berubah?

Jakarta – Peta politik jelang pendaftaran bakal calon presiden dan wakil presiden diyakini bakal berubah usai mantan gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan sinyal akan adanya berita baru tentang dirinya pada pekan depan.

“Kalau minggu depan ada breaking news, ya, mohon dimaklumi. Kodenya itu aja,” kata Ridwan Kamil saat pisah sambut sebagai Gubernur Jawa Barat di Gedung Sate, Kota Bandung, Jawa Barat pada Selasa 5 September 2025.

Ucapan Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil itu, disambut tawa dan tepuk tangan dari hadirin dan undangan yang hadir. Ucapan tersebut diyakini terkait bursa cawapres yang saat ini jadi sorotan. Nama Ridwan Kamil digadang menjadi salah satu calon kuat pendamping Ganjar Pranowo.

Terlebih Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) sudah terang-terangan menyebut sedang mempertimbangkan Ridwan Kamil menjadi calon wakil presiden pendamping Ganjar Pranowo di Pilpres 2024.

Terlebih, pujian Ketua DPP PDIP Ahmad Basarah kepada Ridwan Kamil yang menyebutnya salah satu kepala daerah yang dinilai sukses memimpin Jawa Barat merupakan kode keras PDIP.

“Jadi sebagai satu kandidat yang masuk dalam pertimbangan-pertimbangan tersebut,” kata Ahmad Basarah.

Menanggapi hal ini, Pakar Komunikasi Politik dari Universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing menilai kode ‘breaking news’ yang disampaikan oleh Ridwan Kamil bisa jadi mantan Gubernur Jawa Barat ini akan diumumkan menjadi calon wakil presiden pendamping Ganjar Pranowo, bukan Prabowo.

Sebab, menurut Emrus, secara sosiologis Ridwan Kamil tampak cukup dekat dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

“Saya melihat bahwa relasi politik dan relasi personal Ridwan Kamil dan Megawati sangat baik. Saya lihat sendiri Ridwan Kamil ini sangat hormat dengan Megawati,” kata Emrus kepada Liputan6.com di Jakarta.

Hubungan personal yang baik ini, kata Emrus bisa menjadi pintu masuk untuk menjalin hubungan formal dengan Megawati sehingga Ridwan Kamil bisa dipasangkan dengan Ganjar Pranowo.

Jika PDIP memilih Ridwan Kamil sebagai pasangan Ganjar Pranowo, kata Emrus, maka keduanya saling menguntungkan. Bagi PDIP dan Ganjar bisa mendulang suara di Jawa Barat sebagai lumbung suara terbesar. Sebab, selama menjadi gubernur, Ridwan Kamil cukup diterima dan dekat dengan rakyat Jawa Barat.

“Dari perpisahan kemarin saat tidak lagi menjabat gubernur, tampaknya masyarakat itu ada ikatan emosional yang kuat seolah-olah tidak rela melepas. Ini suatu modal politik,” ujarnya.

Sementara Peneliti Ahli Utama Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Siti Zuhro menilai Ridwan Kamil dapat mendongkrak elektabilitas Ganjar Pranowo jika dipasangkan di Pilpres 2024. Sebab Ridwan Kamil cukup menguasai Jawa Barat.

“RK dianggap bisa mendongkrak Jawa Barat dan tentunya dia ahli lah,” kata Siti dikutip dari Antara, Jumat, (9/8/2023).

Di samping itu, kata dia, RK dan Ganjar memiliki kesamaan kepribadian misalnya keduanya adalah sosok yang cair dan asik. Maka, ketika mereka dipasangkan sebagai bakal capres dan cawapres maka akan cocok.

“Dua orang itu betul-betul orang publik, orang milenial dan memang bagus,” ujarnya.

Selain itu, Ridwan Kamil juga dinilai mampu menutupi kelemahan Ganjar Pranowo di Jawa Barat. Di mana Ganjar Pranowo hanya menguasai Jawa Tengah. Sementara lumbung suara terbesar di Indonesia adalah di Jawa Barat dan Jawa Tengah.

“Jadi, mungkin itu menjadi pertimbangan,” kata Pengamat Politik Ade Reza Hariyadi saat dihubungi.

Survei terbaru yang digelar Lembaga Survei Indonesia (LSI) awal Agustus lalu menunjukkan mayoritas pemilih di Jabar terkonsentrasi pada bacapres Prabowo Subianto (39,2%) dan Anies Baswedan (29,6%). Hanya sekitar 25,2% responden yang menyatakan bakal memilih Ganjar.

Jika ditandemkan, menurut Reza, pasangan Ganjar-Kang Emil juga klop lantaran kinerja keduanya tergolong baik dalam memimpin provinsi masing-masing. Itu, misalnya, tecermin dalam tingkat kepuasan publik terhadap Ganjar dan Kang Emil.

“Salah satu nilai tambah dalam membangun persepsi publik tentang keberhasilan mereka (Ganjar dan Kang Emil) dalam pemerintahan yang bisa direplikasi kalau mereka mencalonkan diri sebagai capres dan cawapres,” terangnya.

Dalam sigi Poltracking Indonesia yang dirilis pada 2022, tingkat kepuasan publik Jateng terhadap pemerintahan Ganjar-Taj Yasin Maimoen mencapai 83,2%. Pada survei itu, tingkat kepuasan Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum di Jabar mencapai 79,7%. Survei-survei yang dirilis lembaga lainnya juga lazimnya menunjukkan tren serupa.

Khusus untuk Ridwan Kamil, elektabilitasnya juga tergolong tinggi di Jabar. Sebagai calon Gubernur Jabar, survei Charta Politica yang dirilis Juli lalu menunjukkan tingkat elektabilitasnya mencapai 44,3%. Unggul dari eks Bupati Purwakarta Dedy Mulyadi yang mengantongi 29,3% di peringkat kedua.

Diposisikan sebagai cawapres, Charta mencatat Ridwan Kamil punya elektabilitas sebesar 38% di Jabar. Pria yang akrab disapa Kang Emili itu mengguguli Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (18,7%), Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (9,1%), dan Menteri BUMN Erick Thohir (6,4%).

Reza menilai tak mudah untuk meminang Kang Emil sebagai cawapres Ganjar. Pasalnya, Kang Emil saat ini sudah menjadi kader Golkar. Agustus lalu, Golkar telah bergabung dalam koalisi parpol pendukung Prabowo Subianto di Pilpres 2024.

Meski begitu, peluang untuk merealisasikan pasangan Ganjar-Kang Emil tak sepenuhnya tertutup. Menurut Reza, dinamika politik masih sangat cair. Selama belum didaftarkan nama paslon belum didaftarkan ke Komisi Pemilihan Umum (KPU), kejutan-kejutan masih mungkin terjadi.

“Jadi peluang Pak Ganjar dan Pak Ridwan Kamil untuk berduet saya kira sangat terbuka sekali. Bisa saja Golkar di tengah jalan mengubah keputusan politiknya atau mungkin bisa juga  Ridwan Kamil di tengah jalan mengubah tujuan politiknya untuk tanpa harus mempertimbangkan statusnya di Golkar. Tetapi, keputusan secara pribadi untuk menjadi pasangan Pak Ganjar Pranowo,” jelasnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *